Kirim Warta Nasional: Klik Disini | Konfirmasi Warta Nasional: Klik Disini

Daftar Gratis!

Ketikan alamat email anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Kunjungan Menlu AS: Indonesia berharap tarif khusus perdagangan ...

Posted by On Agustus 05, 2018

Kunjungan Menlu AS: Indonesia berharap tarif khusus perdagangan ...

Kunjungan Menlu AS: Indonesia berharap tarif khusus perdagangan dapat dipertahankan

Presiden Joko Widodo bertemu dengan Menlu AS Mike Pompeo di Istana Merdeka pada Minggu (05/08).Hak atas foto PUSPA PERWITASARI/ANTARA FOTO
Image caption Presiden Joko Widodo bertemu dengan Menlu AS Mike Pompeo di Istana Merdeka pada Minggu (05/08).

Presiden Joko Widodo mengharapkan Amerika Serikat mempertahankan fasilitas GSP (Generalized System of Preferences) yang diterima Indonesia.

Hal itu dinyatakan Menlu Retno Marsudi usai pertemuan Presiden Joko Widodo dengan Menlu AS Mike Pompeo di Istana Merdeka pada Minggu (05/08).

Pada bulan April, Kantor Perwakilan Dagang AS mengatakan sedang meninjau kembali kelayakan Indonesia, India dan Kazakhstan terkait fasilitas GSP.

GSP adalah keringanan bea masuk ekspor terhadap sembilan produk Indonesia, antara lain kayu lapis, tekstil, dan tembakau.

  • Kunjungan Menlu AS: Freeport sampai bea masuk, Indo-Pasifik sampai Korea
  • Mengapa Indonesia masuk daftar perintah eksekutif ekonomi Donald Trump?
  • Sanksi ekonomi AS 'percepat' ekspansi pasar Indonesia di Rusia

Dengan fasilitas GSP, Indonesia menerima keringanan tarif ekspor hingga sekitar $1,8 miliar (Rp 25 triliun) per tahun.

"Kalau kita lihat dari barang yang ada di GSP, 53 persen adalah terkait dengan produk yang diekspor AS, terkait proses produksi yg diperlukan," kata Menlu Retno Marsudi kepada para wartawa n.

Hak atas foto PUSPA PERWITASARI/ANTARA FOTO
Image caption Presiden Joko Widodo didampingi Mensesneg Pratikno, Menlu Retno Marsudi menerima Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo dalam kunjungan kehormatan di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (5/8).

Total ekspor Indonesia selama 2017 mencapai $17,8 miliar (Rp250 triliun) dengan $9,7 miliar (Rp140 miliar) surplus perdagangan.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita dan Menlu Retno Marsudi bertemu dengan Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross di Washington pada bulan Juli dan sepakat untuk menaikkan nilai perdagangan tahunan AS-Indonesia menjadi $50 miliar (Rp720 triliun).

Pertemuan itu membuka kesempatan Indonesia dikecualikan dar i tarif impor baja 25% dan 10% aluminium yang dikenakan Amerika Serikat dalam usaha proteksionisme.

Lukita juga mengatakan Pompeo telah menyetujui perlunya meningkatkan hubungan ekonomi dan meningkatkan kemitraan strategis kedua negara.

Sumber: Google News Network: Liputan 24 Indonesia | Berita 24 Indonesia | Warta 24 Indonesia

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »